Jembatan Terapung Al Maktoum merupakan sebuah jembatan ponton (jembatan terapung) di Dubai, Uni Emirat Arab dan sering disebut sebagai The Floating Bridge. Jembatan ini menghubungkan Riyadh Road, Dubai Courts dan Creek Park di Bur Dubai dengan Baniyas Road, Deira City Centre dan Dubai Creek Golf & Yacht Club di Deira. Jembatan Terapung Al Maktoum merupakan penyeberangan kelima yang melintasi Dubai Creek. Penyeberangan lainnya adalah Terowongan Al Shindagha, Jembatan Al Maktoum, Jembatan Al Garhoud dan Penyeberangan Business Bay. Jembatan ini, yang bernilai 155 juta dirham dan memiliki kapasitas 6,000 kendaraan per jam, dibuka pada 16 Juli 2007. Dibuka dalam jangka waktu dua minggu setelah ditetapkannya Salik, orang-orang lebih menyukai menyeberang secara gratis di jembatan keempat yang melintasi Dubai Creek.

Jembatan terapung ini menjadi kenyataan karena visi Sheikh Mohammed bin Rashid al Maktoum dan mengelola Otoritas Transportasi dan Jalan Raya Dubai (RTA). Keunikannya datang dari spesialis struktur terapung, Clement Systems Gulf. Teknologinya menggunakan 19,000 ton semen, 1,500 ton besi untuk membuat dembatan terapung sejauh 300 meter (985 kaki) di Dubai Creek.
Jembatan ini memiliki tinggi 3.3 meter (11 kaki) dan mengapung di atas lingkungan air garam yang kasar dan membutuhkan material konstruksi yang khusus. Al Maktoum juga dirancang untuk menahan angin dengan kecepatan 160 km (100 m) per jam dan gelombang setinggi 1.8 m (6 kaki). Struktur ini juga menghasilkan energi yang berasal dari gelombang dan tekanan kendaraan sepanjang jembatan dan lebar permukaan.

Secara lingkungan, jembatan ini tidak mengganggu arus air di bawahnya dan membolehkan anemon dan algae laut tumbuh, yang menarik dan menopang kehidupan laut yang sudah ada.
Desain jembatan terapung ini oleh German Lloyds, dan keseluruhan jembatan diperiksa melalui sebuah sistem yang dibangun secara khusus untuk memastikan kestabilannya.
Jembatan ini dibuka setiap hari mulai jam 0600 (6 pagi) hingga 2200 (10 malam). Selama jam penutupannya, jembatan tersebut dibuka untuk mengizinkan kapal-kapal melewatinya. Fakta bahwa jembatan ini menghalangi kapal melewatinya sepanjang siang hari mengancam sejumlah orang. Ujung utama jembatan yang dibangun untuk memperbaiki kemacetan lalu lintas di jalan, telah menyebabkan lebih di air. Pemilik kapal dari Dubai Marine and Yacht Club (DMYC) dan Al Boom Tourist Village mengeluh bahwa mereka tidak dapat membawa kapal mereka pada siang hari. Sejak jembatan mengganggu pergerakan, kapal, pribadi maupun komersial, terperangkap di antara ujung sungai (di Al Khor Wildlife Sanctuary) dan Jembatan Terapung Al Maktoum. Terdapat 200 kapal dan kapal layar ditambatkan di DMYC, dengan tarif minimum 18,000 dirham per tahun untuk menambatkan sebuah kapal. Orang-orang mengeluh pada RTA mengenai jembatan dan membuat alasan. Ini juga mencakup penutupan jembatan lebih awal pada siang hari atau ditutup pada tengah hari untuk mengizinkan kapal melewatinya.

[dubai_bridge7.jpg] [dubai-bridge-2.jpg]

Sedikit tentang jembatan ini :
- panjangnya 1 mil, dan tinggilnya 670 feet
- ada 12 lajur
- pembangunannya menelan 817 juta dollar
- dalam 1 jam bisa dilewati 2000 kendaraan.
- ada jalur kereta di tengah-tengahnya

[dubai-bridge-5.jpg]